maap Sobat, Aku bukan teman sejati Mu

200_licudine_broken_heart.jpgBeberapa hari yg lalu gw ngebantuin tmen buat belajar komputer karena dia ada panggilan kerja. Kadang dia dateng kerumah gw tapi kadang sebaliknya. Setelah beberapa kali gw ngebantuin dia tiba-tiba *2461,2461 tolong lapor kemarkas untuk melapor kondisi ditempat, kembali 2461 segera lapor kemarkas ganti* itu bunyi Ringtone sms Hp gw. Truz dilanjutin dengan suara “eh kotok – eh kotok, duh kaget gw !!! */* ‘kta Yudhi, tmen semeja dikantor’. Sambil ketawa gw buka tuh sms, Oh… ternyata dari Badel yang isinya kurang lebih seperti ini:

Kawan thanks ya lo udah nolongin gw. apa yang bisa gw blz dari semua kebaikkan lo… lo emang temen sjati gw

Ekspresi wajah gw spontan uhuyyyyy berubah, truz terlintas satu pikiran yang slama ini cukup mengganggu di hati.

Hati kecil ini ngomong “duh… jgn sampe kejadian kya dlu -dlu terulang lagi, saat gw slalu ada buat mereka, mereka menganggap gw baik karena slalu bisa diharapkan dan slalu menuhin apa yang mereka mau *terlepas dari opening diatas*. tapi ketika satu kali aja gw nolak atau ga menuhin apa yang mau, mereka menganggap gw ga berarti dimata mereka *ini negatif thinking penulis aj*”.

Sikap yang slalu gw tunjukin membuat mereka menjadi manja n slalu ngandelin gw n berfikir gw slalu standby dan dapat membantu masalah mereka. Gw takut kejadian sperti itu terjadi lg sama tmen yang baru gw kenal.

Sebagian tmen gw kurang bisa menerima gw apa adanya, itu sebabnya yang membuat gw lumpia phobia jika pengen memulai pertmenan. Sifat gw yang slalu merasa ga enak untuk nolak permintaan tmen sering kali gw ngarasa diexplorasi *kya tambang emas aj*. Sikap Ter-lalu itu yang sering kali nempel di diri gw.

Bisikkan hati kecil: “Del, tlong jgn menganggap gw terlalu baik buat lo. Gw takut saat gw ngecewain lo skaliiiii aj, lo bakal ninggalin gw seperti tmen-tmen gw yang laen. Gw pengen lo anggap gw biasa aja, klo suatu saat gw ga bisa nolong lo, lo ga akan ngerasain kecewa yang terlalu dalem ke gW.”

Salah satu petuah dari seseorang yang ga pernah nganggap gw tmen, namanya Ilham *sejihad sm Praditya*. Dia bilang gini: “Yang namanya tmen itu emang slalu nyusain, klo ga nyusain ntu bukan tmen”. (?) Ada yg bisa maksud petuah tmen gw ini ga?

Untuk hubungannya dengan Judul, gw inget sama lirik lagu dari Opick yang judulnya Bila Waktu Tlah Berakhir. Lirik-nya begini: “Bila waktu tlah berakhir, teman sejati hanyalah Amal. Bila waktu tlah berhenti teman sejati tinggalah sepi……”. Yups..! bener banget, yang namanya temen sejati ntu bisa nyelametin gw dari panasnya api neraka *berattt omongannya*.

Iklan

9 thoughts on “maap Sobat, Aku bukan teman sejati Mu

  1. Hahaha… πŸ˜€

    Ternyata si Ilham ngasih petuah seperti itu…
    Wkwkwk… Pantesan kerjaan dia cuma nyusahin orang aja.
    Hihihi….

    Btw, bsa juga si Goes ngomong berat gene… πŸ˜€

    @Praditya:
    biz kepentok meja smalem :))

  2. wah nampaknya kita sama, tapi dunia kita berbeda, lou di kantor gua di kampus.

    di kampus mungkin sama rasanya dengan dengan di kantor, tetapi kalau dikampus itu paling dan paling menurut gua, pernah kejadian satu semester tidak ada yang bisa gua ajak ngobrol atau kesana kemari, alias gua sendirian.

    Tetapi semenjak si dosen sudah mengeluarkan kebijakan baru untuk mengumpulkan tugas lewat email barulah dia mendekat.

    Saya jadi kepikiran apakah harus kita membalas seperti dia? Terkadang lebih banyak hati mengatakan “saya harus membalasnya”, tetapi hal yang terbodoh adalah melakukan perbuatan yang sama dengan apa yang dilakukan oleh orang lain kepada kita.

    @goes: Yups ! memang seperti itu sifat manusia. Rasa ingin membalas itu besar, iya….kalau yg dibalas itu kebaikkan kita tapi kalau sifat buruk/kesalahan kita gimana ?. Yang bisa kita lakukan ya cuma positif thingking n berbuat baik aja ke mereka dgn ikhlas. What the f**k they say dgn sikap mereka ke kita.

  3. solusi yang pertama:>> menurut saya orang seperti itu tidak perlu diladeni, toh kemungkinan besar kita bakalan rugi. Setelah uang tersebut dipinjamkan mungkin dia akan mengembalikannya dalam jangka waktu 1-2 tahun bukan bulan, jadi dari pada rugi, saya tidak mempermasalahkan rugi, namun sakit hati dan penyesalan

    solusi yang kedua:>bilang aja “waduh maaf coy, gua kemaren ke ceplosan ngomong, sory banget”. kalau gua biarin aja dia marah, toh dari pada kita sakit hati.

    saya tidak menyarankan itu semua, karena itu adalah pemikiran saya, dan juga saya berpikiran seandainya dia tidak bisa atau lama pengembaliannya dan ujung-ujungnya kita merelakan apa yang kita pinjamkan bagaimana? Saya pernah mengalaminya dan akhirnya dia menolak untuk mengembalikan dan justru marah-marah, akhirnya i don’t care dengan dia lagi, mati kek, kesambar petir kek, saya tidak tau.

    banyak orang yang tidak tau malu dan tidak tau budi, bukan pak budi.

    @goes: Mas, ini komen buat yang Tmen atau Duit ya?
    Thank’s banget buat sarannya, tapi ga perlu di doain kesamber petir kali Mas…

  4. Hmmm, aku mengerti apa yang kamu risau-kan Goes. Memang sering sekali kejadian-nya seperti apa yang kamu takut-kan. Tapi gak ada salah-nya men-coba untuk memulai sebagai teman yang baik kok Goes, kalau misal-nya kamu ngelihat bahwa ter-nyata kamu ter-explorasi, ya udah kata-kan terus terang ke orang-nya, dan sudahi sampai di-situ. Itu akan lebih baik.

    Bagi-ku Teman adalah teman yang bisa mengerti kita di-saat kita susah, bukan hanya di-saat senang saja.

    @goes: Saya mungkin ga akan pernah menyudahi sebuah pertemanan Mas, tapi saya hanya akan berlaku tegas ke mereka. *Halah… so bijaksana* 😳
    Truz, kalau saya malah sebaliknya Mas ! Saya tidak ingin memaksakan mereka untuk mengerti Masalah Saya (bukan berarti saya tidak butuh saran mereka). Tapi saya lebih senang ketika saya sedang bahagia ada orang yang bisa saya ajak buat ter-Tawa. Hihihi…… πŸ˜€

  5. Hmmm yupe mengerti, aku sih bukan menganjurkan menyudahi pertemanan-nya Goes, yang aku maksud itu menyudahi kesabaran kamu, untuk bertahan dalam kondisi yang seperti ini. Kamu harus terus terang mengatakan apa yang meng-ganjal di hati kamu, karena hanya dengan ke-terbuka-an seorang teman bisa saling memahami πŸ˜‰

  6. duch dalem banget….
    “Hati kecil ini ngomong β€œduh… jgn sampe kejadian kya dlu -dlu terulang lagi”
    apakah gw termasuk yang dlu-dlu itu???
    gw mnta maaf ya goes jika dlu gw sering repotin lu,nyusahin lu.n bagi gw lu teteep temen gw yg paling baik ko walaupun pernah lu ga bsa penuhin atau nolak permintaan gw ga seperti yg lo bilang “mereka menganggap gw ga berarti dimata mereka *
    …..
    …..
    duch andai wktu bsa diulang….
    mgkn lo tau betapa gw mengagumi kehebatan lo…
    n tentunya gw pengen banget nyusahin lu lagi
    alahhhh….gubrak!!!

    tapi bener lo…
    khan artinYa temen.
    hehheee

  7. @extremusmilitis:
    Sip Boz ! itu masuk dalam daftar resolusi Ku taun ini. πŸ˜‰

    @lutHukhanGw:

    *Makin penasaran? Siapa sih misterius ini?

    Bagus, ternyata anda setuju ! *jabatan tangan*

  8. gw juga kadang punya pemikiran dan ketakutan yang sama dengan lo, ternyata bukan pacaran aja yang rumit, bahkan pertemanan pun bisa sedemikian complicated nya. pun ketika gw ngerasa disakitiiin banget sama orang yang bahkan udah lebih dari sahabat (apakah “sodara” adalah kata yang tepat??) dan ketika itu rasanya gw yakin gw ga akan pernah bisa maafin dy, dan ketika dy minta maaf, menyadari kesalahannya (untuk yang kesekian kali) gw ga tau mesti gmn, maafin dia dan ngejalanin semuanya seperti sebelumnya, atau tetep nyimpen kecewa gw dengan ngga lagi deket sama dia…
    bahkan sampai saat inipun, gw masih blom dapet jawabannya…

    well.. nice blog eniwei.. ;p

Komentar ditutup.